Kamis, September 07, 2006

Mie Ayam; gwe bangett!!


2Whadugh.. jadi ga bisa ninggalin sedetikpun...*cie..* awalnya sih ga sengaja mampir diwarung Masisir (sebutan bagi Masyarakat Indonesia Mesir) yang baru didaerahku, dekat kawasan kumuh didaerah Asyir. Disini emang belon ada Warung Asia yang buka. Jadine ya.. satusatunya didaerah siniy. Kadang sih aga kepaksa makan disitu.... soale kata tementemen "masakannya belom menemukan rasanya" huehue.. sehari enak, sehari laghi ga enak, sehari masakannya biasa, sehari laghi masakannya biasa banget... huuuw.... ada siy warung yang laen tapi aga jauh, kurang dari skilo sih... tapi, jalannya aga males, walopun didaerah sana banyak pilihan warung; ada yang dulunya Pempek Palembang, sekarang jadi Bakmi Langgara (Asli Cabang Tebet), Al-Bantany (yang kebanyakan masakannya didominasi tempe!!), ada warungnya orang Aceh namanya SABANG, trus belok kanan mentok pinggir jalan ada warung yang nJawa bangettt.. punya bu Sri. Whuigh.. yang terakhir niy.. kalo makan keinget swaktu kongkow di pinggir alun-alun.... soale tempete pinggiran Lapangan Gwede yang tiap Jum'at dan Ahad dibuat Jualan Mobil, as known as Suq Sayyaraat.

Merebaknya warung warung itu tidak lain kerana semakin banyaknya Mahasiswa yang dateng kenegeri ini.. banyangin aja jek.. 1000an lebih tiap taun.. apa ga sesek ni negara ntar, itu aja baru dari Indonesia, lha negara lain???

hal itu secara otomatis menuntut masisir untuk lebih berkreasi memunculkan menu-menu baru dengan berbagai Ciri khas. Ada yang masakan Daerah-lah, Thailand-lah, Malayu-lah, sampesampe Tempe Penyet & Lele Goreng; Lesehan ala Jogja.... *whaa.. kadi keinget di depan JEC dulu* itu mungkin salah satu dari sebab merebahnya warung2 indonesia dikalangan masisir,disamping itu merebaknya warung-warung indonesia sangat membantu dan memudahkan masisir untk mencari isi perut karena banyak mahasiswa indomesir yang hampir setahun bahkan ada yang hampir dua tahun ora doyan makanan mesir gitu loh..

nah kembali kepersoalan awal yang dulunya saya pernah mengkonsumsi Mie Ayam tiap hari.. sewaktu dikudus, tiap hari bisa dipastikan memakan Mie Ayam. Pos-pos Mie Ayam lezat udah dikuasai tinggal bagemana menejemen keuangan aja.. whahah... kalo laghi di Jepara *daerah asli aku* siy ga papa, lha kalo dikota orang laen?? Bikin kurus ni kantong bro.

Disamping itu Mie Ayam pinggir jalan sangat berbahaya *soalnya takut ada mobil nyeruduk..kwakwakwak..* maksutnya kandungan bahan pengawet yang terdapat di Sauce & Mie-nya sendiri kadang berlebihan. Itu yang bikin aku harus duwa minggu sekali musti pulang ke Jepara untuk kontrol ke dokter karena ususnya ga kuat ditimpukin saus mie ayam muluw.. dan itu berjalan kurang lebih duwa taun.. pffh.. "gila ni anak, ko bisabisanya??" *huiwgh*

nah dimesir ini, di negeri fir'aun ini, di sini, aku baru menemukan mie ayam taun ini, sbenere sih udah pernah, tapi pada munasabah tertentu saja aku menemuinya, tasyakuran misalnya, ato kumpulkumpul. Dan itu ga bisa ku dapatkan tiap hari. Baru setelah ada warung buka bisa degh makan mie ayam tiap hari laghi.. *wheheh* ga usah takut ususnya bengkak, soalnya disini ga pake saus..whaha..

ya sutre... tambah ga kpingin balik ke indo .. ..

5 Komentar:

maya mengatakan...

cwie mie ato kwetiau juga enak loh..nyam..ynyam..*ngiler*

akunamasao mengatakan...

iya mbak.. disini jugha ada kwe tiau baik goyeng maupun kuwah.. pokoe kek gituan udah ada.. :D *srrrp....* laperrr!!!!

Sisca mengatakan...

Mas, jd ngiler lihat mie ayamnya..disini juga jarang ketemu yg pas dengan lidah Indonesiaku.

NiLA Obsidian mengatakan...

kapan2 kalo main ke bekasi,
mampir2 ke warung baso ku yaa.....
siapa tau jadi baso pangsit yg elo banget....hehe

met kenal

Gatoso mengatakan...

Weh, bole juga nih kayaknya buka bisnis Warteg di Kairo, hehehe..:)

Posting Komentar

baiknya anda menggunakan browser mozilla
makasih telah membuang waktu anda mampir kesini.. :)