Sabtu, Oktober 14, 2006

Sepuluh Akhir....



Sepi, harihari ini sepi.. malammalam panjang tak lagi kutemukan.. disudut sudut gang tak lagi kujumpai lelaki kecil melenggang.. mendekap Sajadah dan Al-Qur'an. *huehue.., malah keinget kampung halaman..*

Ga tau knapa niy.. harihari ini rasanya makin sepi aja, udah semingguan lebih ga ngapa2in, ga kuliah, ga kemana2, ga kluar2 . paling2 kalo keluar rumah cuman kalo laghi penting begeteh. Maklum laghi nungguin sohib sakitt.
Udah semingguan lebi *malah hapir duwa minggu* temenku tergolek lemes tak bdaya. Awalnya siy dikira masuk angin biyasa, ternyatah bisa fatal...*ughw* eh, ternyata engga masyuk angin, dia menimbun kecapean yang terlalu banyak, dan tidak di imbangi dengan gizi yang sempurna.. [ituloh kek lagunya peterpan.."gizi yang sempurna"..maksa...] *maklum mahasiswa rantau, xixiixii* akhirnya kena juga deh Livernya.
Tiyap hari aku musti ngedengerin dia mengerang kesakitan perutnya ada yang ga beress. Ulu hatinya sesek. Kek ada yang nekan bagian uluhatinya.. *ugh...sambil ngelap keringat..*

Ternyatah ceritanya begini, kalo fisik kecapean banget, fikiran juga penuh sesek dengan masyalah. Dan gizi kita ga ngimbangi, maka yang akan terjadi selanjutnya adalah.... *teleteteteteeeet....suara trompet... * PENYAKIT!!.
Setelah sempet dua kali diperiksa dirumah sakit dibilangan Rabea Al-Adawea, menurut hasil tes darahnya, diya terkena gangguan pencernaan dan juga gangguan fungsi hati. setelah dikasi obat, dan diminum beberapa hari takada perubahan, en akhir2 aga akut karena badannya udah kliatan menguning hingga matanya.. *huw takuut...*. beberapa hari aku binun apa yang musti kulakukan??.
akhirnya ada usulan yang menjanjikan dari sohib yang satu laghi iaitu di akupuntur, alias ditusuk jarum.. *igh... sakid ga siy?* gini aja, si-Ari-alias si sakit. Dia manut aja diapa2 in, istilahnya dia udah pasrah bongko'an. Kerana emang kliatane suakit banget.

Akhirnya, malam itu si-Tukang tusuk *yang belakangan aku ketahui dia hampir jadi Dokter Lulusan UI, tapi ga jadi kerana nyasar di Al-Azhar..* dia datang lengkap dengan alat kerjanya, beberapa Jarum, kapas, dan ohya satu laghi, dia kelupaan bawa alkohol, trus tak beliin diapotik samping rumah. Nah, setelah ditusuk skitar sepuluh jarum dan dibiarkan kira2 20 minit. Hasilnya... dia udah bisa bernapas dengan legha, udah sedikit berkurang seseknya..
dan dari enam obat yang dibeli dari apotik rumah sakit kemaren harus di taro di recycle bin, alias di buang, kemudian hanya satu obat saja yang harus dikonsumsi.

Hari-hari berikutnya, atas saran dokter dan tukang tusuk jarum, aku memberinya terapi makan manis, minum manis, pokoe semua yang manis2, termasuk cewek manis yang tiap pagi lewat didepan Griya *huehue...*. tiga hari kemudian, kami harus kontrol ke si-tukang tusuknya yang ternyata adalah salah satu murid pilihan Prof. Hembing, seorang pakar pengobatan akupuntur.
Tiga hari kemudian keadaan semakin membaik, hanya saja kuning yang ada disekujur tubuh dan mata masih terlihat. Setelah diperiksa oleh si-Tukang tusuknya, katanya udah 16% dan tinggal pemulihan saja, namun tetap dengan yang manis-manis.

Masih ada dua kali kontrol, yang mungkin akan mengembalikan ari ke keadaan semula.
Semoga lekas sembuh ya ri...

2 Komentar:

ivo mengatakan...

Semoga temennya cepat sembuh.
dah mau lebaran kan??
Selamat Hari Raya Idul Fitri 1427 Hijriah. Mohon Maaf lahir & Bathin

maya mengatakan...

sedih juga yah pas mo lebaran malah sakit.
semoga cepet sembuh ya teman..biar bisa ngrasain indahnya berlebaran bersama keluarga :)

Posting Komentar

baiknya anda menggunakan browser mozilla
makasih telah membuang waktu anda mampir kesini.. :)